Tuesday, October 16, 2012

Menangislah Di Bahuku..

BismillahirahmanirRahim.. 
Assalamualaikum wbt.

Sumber Google
Sebut pasal menangis, bayi dan tangisan memang tidak dapat dipisahkan.Hanya itu cara komunikasi yang ada.Samada perut lapar, rasa tak selesa sebab lampin basah, sakit perut, kembung perut.Hanya tangisan sahaja yang mampu menggambarkan perasaan mereka ketika itu.

Kalau orang dewasa menangis macam mana pula ye?Ada yang menangis bila fikirkan masalah yang ada,ada yang menangis terharu, ada yang menangis gembira,Hmm..macam-macam lagilah..Tapi alangkah bagus air mata yang menangis kerana mengingati Allah!Jangan disapu air mata itu.Biarkan sahaja ia mengalir perlahan sehingga menitis ke lantai.

Sehingga sekarang, jika menatap Aina Syafiyah, saya rasa masih sebak, sayu mengenangkan ciptaan Allah yang saya ada, bagaimana tercipta fizikal yang sempurna.Alhamdulilah!Tak jemu mengungkap rasa syukur yang ada.Dan saya sangat mengharapkan rasa kesyukuran itu sentiasa ada dan tidak akan pudar dengan kasih sayang dunia, tapi pengikat cinta antara kita dan Allah Maha Pencipta,Insha Allah..!

Menangislah di bahu umi, Aina .:-)
Eh dah terlari topik la pulak.Hmm sebenarnya baru jatuh hati dengan lagu ni.Seolah-olah macam Aina pulak yang selalu buat mimik-mimik muka nak menangis di bahu uminya.Hanya mata kami yang berbicara..hehe..




Kau datang padaku seperti biasa
ku sambut bahagia dengan tangan terbuka
kau balas dengan senyuman seadanya
ku tahu ada sesuatu yang berbeza

kau hanya diam seribu bahasa

hanya di matamu yang cuba berbicara
bahwa saat ini hatimu terluka
kau tahu ku ada di sini untukmu

mencuba tak berkedip

menahan tegar di hujung mata
hingga kau pun tak kuasa
berderailah airmata
dalam pelukku kau curahkan semua

menangislah...

kadang manusia terlalu sombong untuk menangis
lalu untuk apa airmata telah dicipta
bukan hanya bahagia yang ada di dunia
menangislah...
di bahuku kau berikanku kepercayaan
bahwa laramu adalah haru biruku
kerna ku adalah sahabatmu

menangislah...(dibahuku ku disini untukmu)

menangislah...(dibahuku kerna ku sahabatmu)


Nota Naluri: 
Teringat gaya Aina menangis sekarang mula-mula tangisan dan rengekan biasa yang agak sayu, kemudian tangisan yang ada batuk-batuk, last yang paling bahaya menangis sampai takde suara.Saje nak ambil perhatian la tu.Aina ni, macam-macam yek..


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...