Thursday, September 9, 2010

Rindu Di Aidilfitri

Tahun ini genap enam tahun kami sekeluarga meraikan Aidilfitri tanpa ayah tersayang. Arwah pergi meninggalkan kami tanggal 7hb Syawal...Satu detik yang amat memilukan kami sekeluarga. Namun,saya harus kuat untuk menggalas segala bebanan itu selaku anak sulung , sebab itu saya tidak mengalirkan air mata tatkala arwah pergi meninggalkan kami. Andai jatuh setitis air mata saya, tentu goyahlah semangat ahli keluarga saya yang lain. Saya seolah-olah tahu yang arwah akan pergi meninggalkan kami pada saat itu, melihat perilakunya, tanda-tandanya melalui deria keenam saya. Dan pada saat itu, juga saya telah bersedia menghadapi segala ujian yang mendatang. Alhamdulilah, Tuhan telah memberi kekuatan untuk saya meneruskan kehidupan saya dan membangkitkan kembali semangat kekeluargaan kami.



Namun begitu, perasaan sebak saya tidak dapat dikawal pada tahun pertama kami meraikan syawal tanpa arwah abah. Dengan tiada pengangkutan untuk beraya di kampung (pada masa itu saya masih belajar), melihat anak-anak kecil membeli belah bersama ayah mereka,  saya menahan air mata dari terus mengalir mengenangkan adik saya yang bongsu akan membesar tanpa ayah.


MONOLOG ADIK BONGSU

Sambil adik saya berbaring di atas katil, menekup bantal dan selimut ke atas mukanya, bertanyakan soalan kepada saya, "Kakak, kenapa kita tak balik kampung tahun ini?"Say a tidak semena-semena tidak dapat menjawab soalan itu walaupun saya tahu jawapannya. "Kawan-kawan Din semuanya balik kampung, kenapa kita tak balik kampung, kak?" " Din, tahun ni kita beraya rumah aje la, susah nak balik kampung, kalau ada arwah abah...."

Belum sempat saya menghabiskan jawapan tersebut, kedengaran satu tangisan yang teresak-esak di sebalik bantal. Saya juga menekup selimut sambil tersedu-sedu menangis seraya mengimbas kenangan Raya bersama arwah abah. Kunci bilik dikunci, khuatir jika adik-adik saya yang lain melihat kami bergelinangan air mata. Namun, adik ketiga saya menyedari keadaan kami dan dia juga tidak dapat menahan air matanya. Dan pada malam raya itu, kami sambut ia dengan rasa rindu di hati kami.

Dan Aidilfitri pada tahun itu agak hambar. Namun, sokongan saudara mara terhadap keluarga kami, menziarahi kami tanpa henti membuatkan kami bersemangat untuk meraikan Syawal yang akan datang .


Abah, sentuhanmu amat bermakna bagi kami.
Membesarkan kami dengan didikan agama yang sempurna. 
Al-fatihah, semoga arwah abah digolongkan di dalam golongan yang beriman.

"SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI"

5 comments:

basirahsmarties said...

huhu
cdiy lorh

aisyahHumaira said...

Salam Aidilfitri,

Sedih sgt baca catatan ni, samala ana juga telah kehilangan kasih syg seorang ayah bt selamanya..tanpa ayah siapalah kita... hanya kiriman doa yg mampu diberkan btnya..sama2 kita doakan agar ayah yg kita kasihi termasuk dlm golongan hamba ALLAH yg beriman dan dikasihi...Amin Al-Fatihah

p/s: semoga kita terus kuat menghadapi segala dugaan dan ujian hidup dariNya...

khairolghani said...

banyakkan berdoa untuk arwah ayah..semoga beliau tenang di sana..selamat hari raya..

sengal ke aku? said...

kamu seorang yang tabah..

humbleyat said...

@aishahhumaira:takziah..semoga kita sama2 menyambung perjuangan mereka..
@khairolghani: amin..terima kasih...
@sengal ke aku:terima kasih..semua org boleh jd tabah..;-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...