Friday, October 1, 2010

Kenapa Tak dapat Biasiswa?

Seringkali kita mendengar pepatah "setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya". Tetapi dapatkah seseorang itu mencari hikmah yang tersembunyi sebenarnya dengan mata hati? Untuk memudahkan pemahaman hikmah yang terindah, saya selitkan melalui pengalaman yang dialami, yang telah dikongsi bersama saya (mungkin saya ditakdirkan untuk menjadi penasihat yang baik agaknya).


AL-KISAHNYA


Cik F (bukan nama sebenar) merupakan seorang penuntut di sebuah universiti tempatan.Cita-citanya ingin menjadi seorang pegawai kerajaan kerana ia lebih menjamin masa hadapannya dan keluarga. Jadi, pada fikirannya, dia perlu mendapatkan biasiswa supaya  lebih mudah untuk mendapatkan pekerjaan. Namun, entah kenapa, seringkali dia terlepas peluang untuk membuat permohonan biasiswa tersebut. Ada sahaja halangannya.


Terdetik di hati Cik F rasa cemburu melihat rakan-rakan sekuliah mendapat biasiswa tersebut, sedangkan dia tidak. Rasa menyesal menyelubungi hati Cik F. Dia juga sebenarnya sangat berkelayakan untuk memohon biasiswa tersebut. Malah dia pernah disenaraikan dalam Senarai Dekan.Namun dikuatkan semangat kerana dia percaya ada hikmahnya.


Tahun demi tahun berlalu, akhirnya Cik F memasuki alam pekerjaan, Peluangnya mungkin tipis untuk jawatan kerajaan dan penaja-penaja biasiswa yang terkemuka. Rakan-rakan yang kebanyakan merupakan pemegang biasiswa dengan mudahnya ditawarkan jawatan kerajaan.Sedangkan dia hanya memerhati kegembiraan itu dan meneruskan pekerjaan di syarikat swasta dengan hati yang terluka.Hampir setiap hari dia meluahkan rasa kesal disebabkan dia tidak dapat memohon biasiswa tersebut. Malahan bayaran pinjaman pelajaran harus juga dilunaskan setiap bulan.Ruginya!


Namun, dia bermuhasabah kembali , kenapa takdirnya begitu.,dan akhirnya dia pasti dan pasrah .Kenapa ya?Kerana Allah telah menjadikan satu perjalanan yang indah untuknya, andai dia dapat biasisiwa tersebut, pasti dia akan dapat menjawat jawatan tersebut  seterusnya akan dihantar "posting" merata-rata tempat. Maka dia tidak dapat berbakti dan membalas jasa keluarganya. Kebetulan pula, tika ini keluarganya sangat memerlukan kehadiran dirinya.   Memang tidak dapat dinafikan, jika dia mendapat biasiswa, dia tidak perlu membuat bayaran balik, tapi itulah harga sebenar pengorbanannya untuk keluarga. Tanpanya, goyahlah semangat keluarga yang sentiasa mengharapkannya. Dia pasti itu hikmahnya dan baru sekarang dia memahaminya dengan mata hati!



6 comments:

khairolghani said...

emang tiap apa yang terjadi tu ada hikmahnya,dan apa yg terjadi adalah ketetapan Allah..kena selalu bersyukur dengan apa yg kita ada dan apa yang kita dapat..

Syed Ahmad Fathi said...

Very interesting and inspiring!

Zikri Husaini said...

tak mudah putus asa... :-)

suri said...

ada setengah org mudah nak dpt biasiswa ada stgh tidak..namun ia terpulang pada rzki masig, kepandaian seseorang tu..

tapi kita ttp still blh mencri altenatif jln trbaik utk suport pembelajar kita sperti cari keje part time.. jual kerongsang yangcomel2 kt kolej tu pun blh mendatangkan wet buat diri kita juga heee

humbleyat said...

@zikri: yang penting jangan sentiasa menyesali setiap apa yang berlaku.
@suri:kalau dah rezeki tak ke mana..saya dulu bekerja partime juga suri, jual prepaid dan partimer promoter.:)

humbleyat said...

@syedahmad fathi..lot of thanks for the appreciation:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...